Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) berkolaborasi dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) serta Yayasan Perempuan Tangguh Indonesia (PTI) mendukung perluasan ekosistem digital sebagai program pemberdayaan UMKM penyandang disabilitas.

KemenKopUKM menjalin kolaborasi tersebut dalam rangka mendorong terbentuknya ekosistem digital bagi kalangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Sebelumnya Pemerintah menargetkan sebanyak 30 juta UMKM telah terakselerasi dengan ekonomi digital pada 2024.

Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan UMKM (LPDB-KUMKM) Supomo dalam keterangan resminya, Selasa (6/9) menyatakan, pihaknya siap memberikan dukungan termasuk kolaborasi program bagi para pelaku UKM disabilitas. Ia mengatakan, pihaknya sangat berkepentingan untuk mendukung teman-teman pelaku ekonomi disabilitas agar bisa tumbuh dan berkembang.

“Kami siap bersinergi serta mendukung pembiayaan melalui badan hukum koperasi sesuai persyaratan yang ada,” ujarnya.

Hal tersebut juga berkenaan dengan agenda Dekranas bertemakan Cerita Kriya yang akan diselenggarakan di Bali pada 8 September 2022. Bali memang dipilih menjadi tempat untuk menggelar program pemberdayaan UMKM bagi penyandang disabilitas.

Selain merupakan destinasi favorit wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara, Bali dianggap sebagai tempat yang tepat untuk memasarkan produk kriya UMKM. Harapannya, produk-produk kerajinan UMKM dapat bersaing di pasar lokal dan semakin dikenal luas secara global.

Bukan cuma itu, Bali juga dipilih sebagai bentuk dukungan agar kondisi perekonomian masyarakat setempat yang sempat terpukul akibat pandemi COVID-19 dapat segera pulih kembali. Kemudian pertimbangan lainnya, lantaran di Bali juga banyak pelaku UKM penyandang disabilitas yang potensial.

Terkait dengan program pemberdayaan UMKM bagi penyandang disabilitas, Komunitas PTI yang bergerak di bidang sosial, pendidikan, dan pemberdayaan UMKM disabilitas memberikan tambahan soft skill berupa pelatihan, bimbingan teknis, sosialisasi, Forum Group Discussion (FGD), dan forum konsultasi untuk mengasah kapasitas dan sumber daya UKM disabilitas.

Ketua Umum PTI Myra Winarko berharap dapat bersinergi dengan para pihak. Tentunya agar tercipta koperasi dan UKM disabilitas yang berkualitas, mempunyai daya saing, serta berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi daerahnya, dan membuka peluang kerja bagi 31 juta kaum disabilitas di Indonesia.

“Sebagai inkubator, PTI juga berusaha membuka link bisnis bagi para pelaku usaha UMKM penyandang disabilitas,” kata Myra.

Selain membina, kaum disabilitas diharapkan dapat melangkah secara berkesinambungan untuk tujuan pembangunan berkelanjutan, No One Left Behind. “Lulusan pelatihan PTI ini ada yang sudah mandiri, dan ada pula yang sudah dapat masuk pasar kerja sebagai tenaga profesional,” ucapnya.

Selanjutnya dalam rangka upaya pembinaan dan pemasaran secara digital bagi UMKM penyandang disabilitas, PTI berencana akan menggandeng beberapa perusahaan besar, untuk membuat platform agar bisa memberikan pelatihan-pelatihan pada disabilitas sehingga dapat masuk ke dunia digital secara mandiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.